6 Tingkah Ganjil Orang-orang di Sekitarku Selama Ramadan (Versiku)

August 30, 2011 at 11:11 pm 7 comments


Hari Kemenangan tiba, seluruh umat gembira. Selamat Idul Fitri, para pembaca setia blog doyoufancyme🙂

Mencapai hari yang dinanti-nanti ini sama sekali nggak mudah. Banyak sih yang menyenangkan, banyak tawa dan bahagia, banyak pahala (insyaallah), tapi ga sedikit juga yang bikin emosi negatif menyala-nyala (seenggaknya buat aku secara pribadi). Hal-hal ini menyangkut bulan Ramadan, dimana aku menemukan banyak kegiatan-kegiatan yang menurut aku ganjil.

Sesuai judul, aku hanya mengemukakan apa yang aku liat di lingkungan sekitar. Makanya aku nulis judul sespesifik mungkin. Karena mungkin di luar lingkunganku situasinya beda.

1. Saur sampe imsak, bukan subuh

Batas waktu makan adalah terbitnya fajar, yang dalam hal ini ditandai dengan kumandang azan subuh. “Makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar.. ” (Al Baqarah: 187). Imsak itu sekedar alarm bahwa waktu makan tinggal dikit lagi, bukan penghenti waktu makan. Sayangnya banyak yang berpikir bahwa kalo udah imsak maka sudah nggak boleh makan. Ini kan bikin waktu sekitar 10 menit antara imsak dan subuh jadi sia-sia, yang padahal masih bisa diisi makan atau minum penutup. Lagian imsak ini sendiri nggak ada di zaman Rasul.

2. Tidak mengakhirkan saur

Masih seputar saur. Kalo di kotaku, subuh itu sekitar jam 4.20 WIB. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Manusia senantiasa dalam kebaikan, selama mereka menyegerakan berbuka dan mengakhirkan sahur.” (HR. Al-Bukhari, Muslim dan At-Tirmidz). Artinya kalo subuhnya jam setengah lima maka makan saur terbaik adalah jam 4, atau jam berapapun yang menurut kamu semepet mungkin dengan subuh. Selain memaksimalkan waktu, mengurangi rasa lapar di siang hari, juga Rasul menyarankan demikian. Tapi anehnya banyak orang yang saur satu setengah jam sebelumnya atau lebih, trus habis makan malah tidur. Atau nonton TV -_- Kan jadi riskan kelewatan solat Subuh, atau membuang waktu yang sebenernya masih bisa untuk makan juga. Aneh bener ini orang-orang. Nggak tau lagi deh kalo ada yang bilang ini soal selera atau tradisi atau apa, yang pasti aku cuman berpedoman sama apa kata nabiku tersayang.

3. Puasa penuh tapi solat wajib bolong-bolong

Kata advertorial MTV Indonesia beberapa juta tahun lalu, puasa tapi nggak solat sama aja dengan pake baju tapi nggak pake celana/rok (pokoknya bawahan). Aku heran banget sama orang-orang model begini. Sebenernya mereka ngerti esensi puasa wajib nggak sih. Kalo menurut mereka puasa itu wajib, yang kalo ditinggal maka berdosa, masa’ mereka nggak paham bahwa solat 5 waktu juga memiliki kesetaraan yang sama? Dari bayi kan udah diajarin, yang namanya solat 5 waktu itu wajib, sebagai orang muslim. Bikin nyinyir aja deh ini orang-orang. Apalagi waktu aku mergokin sendiri di lingkungan kerjaku: waktu hari pertama puasa, musholla penuh banget sampe ngantri-ngantri. Begitu akhir-akhir? Udah deh jadi lengang seperti biasanya lagi (cuman orang-orang yang emang biasa solat yang keliatan).

Lagian kalo emang nggak solat, buat apa coba mereka puasa? Sama aja boong nahan laper dan nafsu seharian. Puasa cuman karena formalitas, tradisi, bukan karena perintah Allah. Puasa dan solat itu perintah Allah, kok bisa-bisanya yang satu dilakukan sementara yang lain dicuekin!?

4. “Tuhan tau hambaNya …”

Ini lagi, ucapan ngawur orang-orang yang nggak tau syariat. Lagi puasa, trus kelaperan, trus seenaknya ngomong “halaah tuhan tau kok hambaNya laper..” atau “tuhan tau kita hidup di negara bodoh..” seolah-olah minta pengertian dari tuhan berkenaan dengan kesalahan yang mereka lakukan. Bentuk pembenaran. Seolah otak yang dititipin di kepala kita ini nggak ada fungsinya selain minta pembenaran ke tuhan. Masih untung orang-orang kayak gini nggak mati busuk atau kesenggol mercon. By the way, poin 4 ini sebenernya agak subjektif, lebih karena aku nggak demen omongan-omongan yang terkesan “menyalahkan” tuhan🙂

5. Mewajibkan solat tarawih, mensunahkan solat wajib

Ini kesalahan fatal yang bikin negara hancur. Pantes Indonesia ga maju-maju, malah tambah memburuk. Lah orang-orang yang ngaku islam kerjaannya ngebalik-balikin fakta. Solat tarawih itu solat sunah, jangan sampe keasikan itu tapi yang wajib ditinggalin. Kalo bisa ngerjain dua-duanya sih keren. Kebanyakan juga, yang tarawih itu musiman doang, atau jangan-jangan riya’ biar keliatan saleh, solat di mesjid (suudzon yang kadang ada benernya).

6. Berbuka puasa bersama

Acara buka bersama itu menyenangkan. Diadakan di restoran yang nyaman, bersama temen-temen yang asik. Trus? Gitu doang? Gimana dengan esensi berbuka puasa itu sendiri? Sudah bener belum tatacaranya? Berbuka puasa menurut Rasul adalah cukup minum air putih dan makan buah kurma. Air akan membasahi tubuh yang seharian kering, dan rasa manis akan mengembalikan kondisi tubuh yang lemes. Dan sebaiknya jangan langsung makan yang berat-berat. Kasih jeda beberapa menit (mungkin malah setengah jam) buat tubuh untuk menyesuaikan diri setelah berbuka, baru deh makan “beneran”. Jeda tadi bisa dimanfaatkan dengan menunaikan ibadah solat Maghrib.

Faktanya sekarang, orang-orang, begitu azan Maghrib berkumandang, langsung sibuk menyantap nasi dan segala macemnya. Nggak ngasih kesempetan buat perut untuk adaptasi. Iya, ngerti, udah laper, tapi bahkan pada jaman Rasul udah tau yang elegan itu seperti apa… Diperparah lagi dengan absennya ibadah solat Maghrib saking keasyikan makan. Menunda solat setelah makan sebetulnya tidak dianjurkan (solat kan harusnya dilaksanakan di awal-awal), tapi masih mending lah daripada yang nggak solat sama sekali, malah abis makan trus minum kopi atau merokok.

Berbuka puasa bersama di restoran juga memberi kesempetan untuk melupakan solat, apalagi kalo restorannya nggak nyediain musholla (ini pasti model restoran yang nggak recommended buat aku). Pokoknya begitu azan, makan, ngobrol, ketawa-ketawa. Tau-tau udah waktunya isya. Pathetic bener ini orang-orang.

Lagian, kenapa sih berbuka puasa bersama mesti di restoran? Kenapa nggak di mesjid? Lebih enak sebenernya, buka di mesjid, solat Maghrib berjamaah, trus abis gitu baru cari makan di restoran. Semua aspek dapet.

Kayaknya itu aja untuk sekarang. Maaf lho kalo terkesan nyinyir. Tapi sebetulnya maksudku baik, kita sama-sama saling membetulkan, berpedoman pada apa yang sudah tertulis di Al Quran dan hadits sahih. Kalo ada yang melenceng, wajar kan jadi nyinyir? Tapi ngomong-ngomong telat bener ya aku nulis ini, secara besok udah Idul Fitri…

Akhir kata, selamat Idul Fitri 1432 H, semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita, kalo ada kesalahan tolong dikoreksi, I’d be glad to know what’s your opinion.

Entry filed under: Life Lessons, Religions & Beliefs. Tags: .

Sabar Menjadi Orang Bijak

7 Comments Add your own

  • 1. d0th  |  August 31, 2011 at 12:50 am

    Gusti Pangeran ngapunten sing katah, Setelah kubaca-baca dengan seksama sampek bolak balik..lah kok itu aku banget! Wah kacau balau ini mah. Puasa ga puasa sama aja.

    Penulisnya ini bener-bener muslimah sejati. Bakat jadi ustajah. Ramadhan taun depan cocok ngisi kultum di tipi-tipi. eniwe buswe, NICE INPOH!

    Two Thumbs UP! keep rock beibeeh..

    Reply
    • 2. Fansi  |  August 31, 2011 at 12:57 am

      Yang bener aja dong kalo nyindir. Aku kan berpatokan sama dalil2 yg sak dunyo wes eruh. Jadi nggak ada istimewanya, ga ada yg barux selain bahwa penulisnya cantik jelita…

      Btw semoga tulisan ini menambah wawasan ya.

      Reply
      • 3. d0th  |  August 31, 2011 at 1:00 am

        Jiaaah bagian mana sih yang nyindir? Justru fitnah yang sangat keji apabila penulisnya dikatakan cantik jelita. Eh, tapi beneran deh ini ngena banget. *mak jleeeeb*

        Mana Ramdhan udah kelar, ini tulisan baru di bikin. ck ck ck.. sungguh ter la lu..!

        Reply
        • 4. Fansi  |  August 31, 2011 at 6:33 am

          Iya telat dibikin. Jadi belum sempet memperbaiki diri, huhu. Yasudah insyaallah ini bisa diaplikasikan di Ramadan berikutnya, atau bulan2 berikutnya aja.

          Perihal kecantikan penulis, sudah terbukti dan terpercaya. Bukan fitnah, bukan isapan jempol, bukan isu.

          Selamat Idul Fitri🙂

          Reply
          • 5. d0th  |  September 7, 2011 at 8:49 am

            Yakin 100% tulisan ini inspirasinya karena aku. Hix brutal banget sih klakuanku pas romadon kemaren. T.T

  • 6. hendywicaksono  |  October 31, 2011 at 11:51 pm

    100% gw setuju ma blog mu ini fan..seeeep…

    Reply
    • 7. Fansi  |  November 1, 2011 at 1:48 pm

      Makacih mas potograper handal😀

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Thank you for visiting my blog! I hope you enjoy your time here. Please forgive me for any bad words or pictures I might undeliberately put in here. Please leave some comments and thank you for coming back again.

RSS Quote of the Day

  • Al Franken
    "Mistakes are a part of being human. Appreciate your mistakes for what they are: precious life lessons that can only be learned the hard way. Unless it's a fatal mistake, which, at least, others can learn from."

My Tweets

Contact

Books I Love

Monthly Posts

Other Information

Click to view my Personality Profile page

Content copyrighted.


%d bloggers like this: