Our Tour to Health Museum

March 16, 2008 at 8:43 pm 2 comments


Again… Visiting a fascinating museum again. Siang-siang, hari Minggu, aku, adekku dan pacar aku dateng ke salah satu museum di kota Pahlawan ini, yang biasa disingkat dengan nama Museum Kesehatan. Nama resminya adalah Museum Kesehatan dr. Adhyatma, MPH. Terletak di tengah pusat kesibukan kota, di jalan Indrapura no. 17. Ancer-ancernya adalah Monumen Tugu Pahlawan, belok kiri, tepat di depan kompleks sekolah Ta’miriyah.

Pertama masuk, abang becak yang mangkal di depan pintu masuknya bilang ke kita kalo museumnya tutup. “Kan hari Minggu,” tukasnya sok yakin. Ternyata dia salah, karena seorang satpam bilang kalo museumnya buka. Akhirnya kita masuk lewat pintu samping. Langsung ketemu seorang bapak-bapak berumur sekitar 50-60an, dan beliau langsung nganter kita masuk lewat sebuah pintu yang terkunci. Ya ampun. Jadi, siang itu (bahkan mungkin hari itu), kita bertiga adalah satu-satunya pengunjung museum ini! What a day…

Pada awalnya, museum ini adalah Rumah Sakit Pemberantasan Penyakit Kelamin. Aduh, kapan ya RS ini pertama dibangun? Untuk detail tentang museum ini, coba cek situs ini deh. Kayaknya itu situs lebih kompeten ngejelasinnya. Hihi… Gw emang kurang nyimak aja tadi…

Begitu masuk, kita langsung disambut oleh foto-foto tua dan lukisan-lukisan foto. Tokoh-tokoh kesehatan dunia, pendiri museum ini, deretan foto mantan menteri kesehatan Indonesia dari jaman taun 40-an sampe skarang, dan segala macem image yang ada hubungannya ama kesehatan deh. Ruangannya enak banget. Adem. Sejuk. Bersih. Barang-barang koleksinya juga ditata rapi. Duh, asli nyaman bener ini museum.

Tiap ruangan dipisah oleh semacem lorong pendek. Masing-masing ruang itu nyimpen tema sendiri, contohnya tema tentang Alat-alat Kesehatan jaman dulu, trus ada tema Daur Ulang, tema tentang Kelamin, dll. Ada namanya sendiri sih tiap ruangannya. Diawalin dengan kata “Sasana”. Begitulah seterusnya (lupa gw detilnya, payah… ). Di sasana apa gitu, pokonya yang nyimpen segala rupa hardware, banyak banget benda-benda klasik seperti komputer klasik, motor tua, mesin ketik, mesin fotokopi (tapi dulu namanya bukan fotokopi), alat pengubah pita film menjadi tulisan di kertas, gramofon, alat pengisi udara yang makenya diteken-teken gitu (kayak di film Tom & Jerry, yang biasanya dipake Tom untuk nge-bounce si Jerry), alat buat ngukur banyaknya trombosit, dan banyak lagi deh. Semuanya kerasa tuanya. Besi pada karatan. Enaknya, benda-benda disini gak masalah buat dipegang-pegang dikit. Eh, bahkan ada laptop merk IBM yang bentuknya tebel, dan ya ampun… Dibandingin laptop jaman sekarang, bedanya seperti Plankton dan Mr. Krab. Jauh banget. Kok mereka nyaman ya dengan spesifikasi begitu? Tapi tetep pinter-pinter aja tuh. Huhuhu.

Di bagian kelamin tadi, ada contoh-contoh alat perangsang seks, alat buat aborsi (besi gede banget gitu… hih, serem), alat kelamin laki-laki dummy (henpon kali, dummy…), vibrator, kondom (kalo yang kek gini-gini kok gw inget aja yak!?), dsb. Ada tempat tidur untuk ibu-ibu ngelahirin segala.

Di bagian lain, ada juga ruangan khusus pengobatan mata, ruangan berisi daftar silsilah keluarga-keluarga raja, binatang-binatang yang diawetin (asli!), daur ulang lumpur Lapindo, dan mungkin yang paling ditunggu-tunggu adalah ruang khusus kesehatan “dunia lain”. Masa’ ada bingkai foto yang lucu (I think). Ada tiga foto nempel di tembok, di samping ruang administrasi gitu deh. Foto pertama adalah foto Ahli Kesehatan Internasional (bukan “ahli kesehatan” tepatnya, ah gw lupa! Pokonya mirip-mirip gitu deh), yaitu Albert Einstein. Foto kedua adalah foto Ahli Kesehatan Nasional, Bacharuddin Jusuf Habibie. Foto ketiga adalah foto Ahli Kesehatan Dunia Lain, yang gw lupa namanya. Lucu aja, ada istilah “dunia lain” gitu. Bukannya ngeremehin lo ya. Cuman, tidakkah phrase itu terlalu… weird, dan luas cakupannya? Mengundang persepsi macem-macem?

Di ruang khusus pengobatan alternatif (Sasana Kesehatan Budaya, CMIIW), kita bisa nemuin patung-patung dan alat-alat terapi medis yang agak-agak underground. Kayak santet gitu kali yah. Ada daun-daunan, dan segala rupa bentuk pengobatan alternatif laen. Ada patung Jailangkung dan Nini Towok. Baca dari uraiannya sih, patung-patung itu gunanya untuk konsultasi ama roh halus tentang pengobatan suatu penyakit. Tapi patungnya gak serem kok.

Di ruang terakhir tur kita, yaitu di ruangan sejarah perintis museum ini, yaitu DR. dr. Hariyadi Soeparto, DOR, M.Sc., yang isinya segala ijasah, resep-resep tua, foto-foto, dan benda-benda kenangan tentang beliau, aku ngisi buku tamu. Ternyata beberapa hari yang lalu jurnalis TransTV ngeliput museum ini. Dan kemaren, kata bapak-bapak yang dari tadi memandu tur kita, museum itu rame banget. Oya, ternyata bapak-bapak itu adalah kurator, melihat perannya sebage pemandu dan pemberi informasi atas barang-barang yang lagi kita liat-liat. Disitu juga kita bayar tarif masuk museumnya, yang menurut aku sangat-sangat-sangat worth it: 1500 perak per orang. Sebanding dengan apa yang kita dapetin. Pengetahuan tentang kesehatan aku jadi lumayan kebuka lebih luas.

Akhirnya, museum ini adalah salah satu hal yang bakal aku rekomendasiin ke temen-temen yang berkunjung ke Surabaya. Kenapa? Gak malu-maluin banget! (emang tempat laen ada yang malu-maluin? ) Pokonya, ni museum cocok banget buat refreshing! Sambil belajar pula. Udah murah, unik, bikin otak seger, bersih, lapang, banyak ngasi pengetahuan baru… Fully recommended abis deh pokonya. Apalagi, hari Minggu gini tetep buka, dan aku sendiri tadi dateng sekitar jam setengah tiga-an. Asik banget, sepi, nyaman, serasa museum milik sendiri… Tapi sayang gak bisa moto-moto, gak enak ama kuratornya, gak tau juga sih peraturannya gimana.

Akhir kata…

Hidup museum Indonesia!

Entry filed under: Relax, Take It Easy, Traveling. Tags: .

Blogger Bikin Buku Rainy, Rainy Days…

2 Comments Add your own

  • 1. kambingoranye  |  March 24, 2008 at 5:25 pm

    mengunjungi musium 1000x lebih menyenangkan daripada tempat hiburan…

    *analisis sepihak lhoo😀

    kalo maen ke jogja, coba ke vredeburg, taman sari dan… perpustakaan umum malioboro

    untuk vredeburg selain sebagai musium, juga asik sebagai tempat nongkrong. asli.. gak ramai, tenang dan semilir angin yang menyejukkan. kalo gw lagi boring dan lagi pengen sendiri, gw biasa ke sini, nongkrong di selasarnya, sambil tiduran trus baca buku. biasanya kalo hari minggu juga banyak (well.. banyak disini masih dalam jumlah kuantitas yang sedikit :D) yang nongkrong di sini. anak2 fotografi, orang2 yang lelah jalan2 di malioboro atau orang2 yg lagi pengen nyepi kek gw😀.

    taman sari? gw baru tau ni waktu teman blogger gw datang dari jakarta mau ke tempat ini. aslinya yah dulu keraton jogja ntu danau luas, trus keraton2 ntu mengapung di atas danau itu. gara2 gak tau kenapa (lupa gw alesannya), ntu danau disurutin airnya, trus dijadiin pemukiman warga. ni tempat recommended banget dah, palagi buat pasangan yang mau nikah.. soalnya ada ajaran2 kamasutra gitu😀. gw ma temen gw aja rada2 tengsin pas dijelasin ma pemandunya.

    untuk yang terakhir… perpustakaan umum malioboro…

    kalo yang ke jogja, khususnya ke malioboro, pasti rada sulit nyari perpustakaan ini, soalnya ketutupan ma pedagang kaki lima yang ada di depannya. aslinya ni bangunan bekas radio rri jaman belanda dulu. kenapa tempat ini mengasikkan? karena kita bisa nemuin artikel2 fosil jaman dulu! wah gila deh, berasa brainstorm di sini asik banget, kita bisa nemuin bundle2 koran berbahasa belanda dari tahun 1900an. kalo nggak baca majalah2 HAI tahun 1980an, wah… benar2 mengasikkan.

    eh.. kok jadinya panjang banget😀

    what a nice comment… thanks ya! (akhirnya ada juga yg ngomen di postingan ini…) ehm, mengunjungi museum emang seru banget, soalnya kan beda banget ama dunia yg kita adepin sehari”. tar kalo aku ke Jogja, insyaallah aku mampir ah ke museum” yg kmu sebutin. perpustakaan malioboro itu sama dengan museum? hihi, menilik lokasinya yg eksotis dan gedungnya yg udah uzur, i’ll sure be coming there… soon. thanks again, bro!😉

    Reply
  • 2. Chepy (Bonek Cyber)  |  March 24, 2008 at 10:45 pm

    Wah, aku sih sering denger namanya, tapi “jeroannya” baru pertama denger ini. Sayang sih kok gak dipotret, sayang juga kok gak ngajakin aku😛 Padahal kalau butuh kamera kan, tinggal ambil di ruangan redaksi bos…cie gaya (pura-pura jurnalis gitu loh).

    Kalau seandainya aku minta nulis untuk rubrik Jalan-jalan gimana ? Boleh ya…

    Ada pandangan lain yang mo dikunjungin, yang mantep-mantep model gini bos?

    Oiya, sptnya kamu suka banget sama yang namanya “dolan”. Coba deh join di milis
    wisatasurabaya@yahoogroups.com – dijamin hasrat pasti terpuaskan, kwkwkwkw….

    tak tunggu yo…

    pengen sih ngajakin, tapi tar kameranya dikemanain mas? hehe… boleh juga untuk rubrik jalan”, tapi untuk itu kan mesti banyak sisi yg diungkap, harus detil gitu gak sih? “dolan” jelas suka dong, tapi dolannya klo bisa gak ke tempat” yg udah “umum”, that’s more fascinating🙂

    thanks for the info!

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Thank you for visiting my blog! I hope you enjoy your time here. Please forgive me for any bad words or pictures I might undeliberately put in here. Please leave some comments and thank you for coming back again.

RSS Quote of the Day

  • G. K. Chesterton
    "There is a great deal of difference between an eager man who wants to read a book and the tired man who wants a book to read."

My Tweets

Contact

Books I Love

Monthly Posts

Other Information

Click to view my Personality Profile page

Content copyrighted.


%d bloggers like this: