Cerita TOT Lapangan

July 3, 2007 at 5:10 pm 2 comments


Gw gak bakal lupa pengalaman tanggal 2 kemaren dan 3 hari ini, tanggal dimana TOT dilaksanain di Candra Wilwatikta, kecamatan Pandaan, kabupaten Pasuruan, propinsi Jawa Timur, negara Indonesia (tuh kan.. gw gak kayak Nadine).

Pertama, tentang Candra Wilwatikta. Dulu, sekitar 37 tahun silam, tempat ini adalah tempat dimana Sendratari Ramayana dimaenin, yang sekaligus mengukuhkannya sebagai panggung yang berstandar internasional (cek link ini). Tiga puluh tujuh tahun silam, mungkin semuanya sangat megah. Tapi sekarang, semuanya gak lebih dari deretan perumahan bobrok yang udah ditumbuhin lumut di kebanyakan temboknya, yang kebersihan kamarnya kurang dijaga, yang areal pepohonannya jarang disapu atau dicukur rumputnya, dan arena teaternya yang luas itu gak lebih dari sekedar lapangan kosong yang hampa. Cuma tersisa dua patung entahsiapanamanya yang menakutkan gw (tapi buat agama tertentu, mungkin jadi pujaan) dan deretan bangku penonton yang sepintas cuma keliatan sebagai kelebatan ilalang liar. Bagian belakang panggung, gak teridentifikasi, sama sekali kacau. Mirip rumah hantu. Gw ngajak cowok gw untuk masuk dan menyelidiki, tapi dia gak mau nemenin. Huks. Yang ada di pikiran gw adalah: kenapa cagar budaya semegah ini gak dimodalin ama yang berwenang sih!? Kalo istilah pak Jangkung: hidup kok gak modal. Hehehh.

Kedua, tentang kamar di villa Alamanda, dimana, seperti yang udah gw ceritain, gw dapet kamar nomor 7, bersesek-sesekan ama 9 orang laen. Ada 3 spring bed sih, tapi sama anak-anak dimodifikasi jadi 4. Gw kebagian tidur dengan posisi miring (karena lebar ranjang gw emang lebih daripada ranjang laen) sama 3 orang. Cukup pw. Gw dapet tempat di tengah-tengah dan gak ngerasa sempit sama sekali. Cuman, kamarnya kotor banget. Terlalu pas-pasan. Mana kamar mandinya gak hygiene abis, tanah mulu, dan klosetnya, jangan tanya. Tapi untungnya ukurannya agak besar sih, jadi lumayanlah untuk rame-rame (gw aja sempet mandi berdua sama seorang temen). Dan, yang namanya kamar campuran gitu, rasanya gw jadi kehilangan privacy banget. Misalnya gw gak suka sama wewangian tertentu; disitu, mau gak mau gw harus menghirup aroma mengganggu itu. Atau, gw jadi gak bisa bebas ganti baju dan pake produk perawatan muka karena gw gak suka aja kalo sekeliling gw rame; jadi gak konsen. Hal-hal seperti itulah. Overall sih, gw suka seperti itu, sekali-sekali ini juga. Daripada gw tidur sendirian? Hih, serem. Bisa sih tidur sama cowok gw. Tapi itu bakal jauh lebih serem, dengan konteks masa depan gw :p Temen-temen juga asik kok, walo belum begitu akrab. Namanya juga belom pernah kenal. Apalagi dengan orang setipe gw, yang selalu ribet sama urusan “mengenal-orang-baru”.

Ketiga, tentang pak Jangkung, ketua STIKOM Surabaya. Ah. Orang yang menyenangkan. Gw suka. Kesan pertama emang menyesatkan. Dulu awalnya gw pikir beliau adalah seseorang yang aneh dan gak pantes jadi ketua. Gak ada wibawanya. Beberapa orang yang ngomong ama gw juga berpendapat sama, jadi paradigma itu selalu nempel di otak gw tiap kali nama “Jangkung” terucap.

Dan gw sangat sangat sangat salah besar banget. Gw seperti kemakan omongan sendiri, yang selalu pura-pura menguatkan diri sendiri dengan falsafah “don’t judge the book by its cover”. Bukankah gw orang yang menjunjung tinggi kalimat suci itu!? Bukankah di blog, atau di forum, atau di mana aja, gw selalu bilang begitu!? Bukankah seperti itu gw ingin diperlakukan!? Tapi kenapa gw menganaktirikan pak Jangkung? Duh… gw bodoh banget. I really am. Sangat tolol dan kekanak-kanakan. Setelah berkali-kali beliau ngoceh di depan kami tiap kali mau melakukan games atau apa, semakin lama gw semakin kenal beliau dan tau kepribadian aslinya. Gw juga sering ngeliat beliau di sehari-harinya, selama di Pandaan.

Mungkin beliau emang keliatan kurang berwibawa, kurang rapi, aneh, blah blah blah. Begitulah pendapat orang kalo belom pernah diceramahin ama beliau atau ngeliat sikap beliau ke orang-orang, bahkan rakyat jelata macam gw. Beliau tuh baek banget. Membumi. Kata-katanya yang selalu gw inget sampe sekarang adalah, “meng-nol-kan diri sendiri”. Jadi orang harus humble, dan gak boleh ngeremehin orang laen. Mentang-mentang kita kaya dan berpangkat, bukan berarti orang-orang yang gak berpangkat itu lebih rendah. Hidup itu adalah tentang gimana karakter kita dalam menghadapi orang-orang yang berbeda, yang selalu ngambil nilai-nilai positif dari tiap kejadian yang berlangsung. Bukan kalo ada masalah trus jadi nyari kambing hitam, atau ngeluh gak kejuntrungan. Semua hal harus disyukurin. Cara beliau mempresentasikan semuanya tuh bagus banget, sangat ekspresif, meyakinkan, walo sekali waktu emang suka bikin ngantuk (tergantung waktunya sih). Beliau gak memandang rendah agama lain; sebaliknya, mudah-mudahan beliau jujur, semua agama beliau hormatin. Gw suka orang seperti ini. Bahkan beliau ngerti hakikat berjilbab dan solat.

Begitupun cara memperlakukan orang lain. Tiap orang, gak peduli mas-mas PU atau mahasiswa biasa, semua beliau tegur dengan ramah dan kadang-kadang lucu. Beliau juga gak mau keliatan sebagai orang berwenang, jadi dari kemaren beliau sama sekali gak pake atribut-seorang-pimpinan seperti dasi, kemeja, celana kaen, sepatu pantofel mengkilap, rambut basah yang rapi, deelel. Beliau bener-bener mengesankan hanya dengan kaos lusuh, celana kargo, kaos kaki hitam dan sepatu keds butut yang biasa-biasa aja (jangan lupa rambut acak-acakannya–kalo ini sih udah jadi trademark beliau kali ye). Bahkan tadi siang beliau pake sendal jepit. Beda banget sama pimpinan-pimpinan STIKOM laen yang dateng nyusul, bu Listya dan pak Antok, yang keduanya pake seragam rapi jali. Hehhehhh.

Pak Jangkung juga gak segen-segen berinteraksi sama peserta seminarnya, seperti nepuk pundak, tanya nama, you name it. Kemaren malem aja beliau manggil gw trus tanya nama gw, yang gw jawab dengan bingung. Reaksinya mengagetkan, seperti orang yang takjub ngeliat mahasiswa ber-IPK 4. Beliau nyebut-nyebut nama gw terus, dengan aksen Inggris (“fenzy”), bilang, “Bagus sekali namanya…”, gak lupa matanya memandangi gw dengan mengerjap-kerjap gak percaya. Keliatannya baru pertama kali beliau ketemu orang bernama aneh seperti gw, dan keliatannya beliau suka sama nama gw. Ayah, Ibu, wish you were there.

Dan games-nya. Sebenernya biasa aja sih. Tapi berkat games itu, kita yang saling gak gitu kenal satu sama lain (ehm, cowok gw termasuk pengecualian) jadi bisa akrab, karena games itu mengandalkan kerjasama tim yang kompak untuk bisa menang. Selaen dukungan temen-temen, juga dibutuhin motivasi tertentu seperti “menembus ketidakmungkinan”, seperti yang diperluin di game Apagitunamanya, dimana tiap anak harus merangkak-rangkak di antara dua “perimeter” sempit dan tubuh kita gak boleh nyentuh kabel-kabel yang dipasang di antara perimeter-perimeter itu. Kalo badannya kayak gw sih, malah beruntung banget. Gw tinggal dengerin instruksi dari temen-temen aja. Temen segrup gw ada yang badannya gede, jadi dia susah payah ngelewatin jalur itu, hahaha lucu banget.

Ada juga game lempar bambu ke dalem pipa (ini bahasa gw sendiri karena gw gak tau persis apa nama game-nya), dimana pipanya tuh tinggi banget sementara jarak ngelemparnya minimal 1,5 meter. Gw kepaksa harus digendong ama yang cowok. Ada 2 cowok yang beruntung menggendong (memanggul mungkin lebih pas) gw, pertama cowok gw tersayang. Hahaha. Dia jelas aja secara sukarela bersedia gw dudukin, sampe gw sukses masukin kira-kira 10 bambu (dengan rasa takut jatoh). Pas lagi susah-payah gitu tau-tau keliatan sosok berantakan di arah depan gw, yang ternyata… pak Jangkung. Aduh, beliau ngegep gw lagi pose panas gini ama cowok gw! Untung anak-anak gak ada yang protes tentang hubungan kami ini; dosen-dosen juga asik-asik aja. Akhirnya cowok gw kecapean dan posisinya digantiin ama temen laen. Aduh, maap ya mas… (lho, kok ama cowok gw tadi gak minta maap? Heheh) Padahal gw bisa aja jatoh ato gagal masukin bambu-bambu itu, tapi bermodal kepercayaan dan keberanian dan dukungan, gw berhasil. Memang hal-hal kayak gitulah yang dibutuhin dalam menghadapi masalah di kehidupan.

Trus ada game nyusun-nyusun bentuk dari sampah atau apapun yang kita temuin di lapangan. Segala rupa tali rafia bekas, potongan kardus busuk, bekas botol air mineral, kotak-kotak rol film, bahkan bunga-bungaan kita bentuk secara ngaco menjadi sebuah rumah melayang. Konsepnya emang rumah yang gak butuh tanah sebagai lahannya, jadi rumah itu bisa terbang di udara. Yah, namanya juga spontanitas di bawah pressure. Tapi gw suka disini, karena lokasi kita waktu itu adem dan banyak angin, lagian gak terlalu rame pula. Suasananya mirip di film-film bersetting hutan, seperti Jurassic Park, atau Pan’s Labyrinth (film anyar tentang dunia lain seperti Alice In the Wonderland) atau mungkin Bridge to Terabithia.

Terakhir adalah game yang lebih mengandalkan temen lagi, dimana suara-suara musuh juga ikut mendominasi kesadaran. Mata kita ditutup, dan satu-satunya petunjuk untuk mencapai target adalah dengan suara-suara ribut temen-temen yang ngasi tau arah. Yang bikin bingung adalah musuh kita juga ikut-ikut ribut, ngasi tau arah yang salah biar kita gak sampe-sampe ke tujuan. Untung kuping gw masih setengah normal, yah well… 1,5 normal.

Yang seru adalah pas kita jalan-jalan pagi, jam 3an, mengelilingi jalan raya Pandaan dan masuk ke kampung-kampung, sebelum akhirnya sampe di areal sawah yang luas, dimana dari situ kita bisa ngeliat gunung. Oh. MENGHARUKAN!!! Rasanya excited, surprise, bahagia, lapang, jadi satu. Semuanya sangaaaaat indah. Dengan udara dingin dan langit yang masih didominasi bintang-bintang.

Satu hal yang gak dirasain temen-temen gw (iyap, cuman gw satu-satunya orang di antara para peserta TOT itu yang merasakan hal ini) adalah gw membuang apa yang harus dibuang tidak pada tempat yang selayaknya, setidaknya menurut pengalaman hidup gw. Buat gw, tempat untuk itu adalah ruang tertutup yang bisa didudukin dan ada wadah untuk ngebersihin, dan gak lupa cahaya yang cukup. Sedangkan apa yang gw rasain kemaren sangat berbeda! Cukup nakutin dan asing banget. Gak ada tempat untuk duduk. Cuman ada satu pijakan dan aliran air bersih yang, gak tau kenapa, terdengar dan terasa nyaman. Cuman ada cahaya bulan purnama di atas gw. Gila. Ini luar biasa banget. Gak pernah kebayang ama gw, seorang cewek kota umur 20an, yang selalu hidup dalam kenyamanan dan kemapanan dan lindungan dan fasilitas, ternyata masih harus ngerasain “kesusahan” model gini. Gw gak ngerasa takut, gak tau kenapa? Di tengah-tengah sawah terpencil dan gunung dan udara dingin menusuk dan, gak lupa, ehm… dia yang selalu ada di samping gw (bener lho, dia nungguin aja gitu pas gw lagi berkubang sama hasrat darurat gw. What a man🙂 ) I feel kinda blessed by God. Ah.

Perjalanan melintasi sawah juga dilakuin dengan susah payah. Kalo gak digandeng sama dia, mungkin gw udah belepotan lumpur karena tenggelem di areal persawahan yang luas banget itu! Jalanannya sempit, becek, lembab, berlumpur, dan begitulah. Susah. Berkali-kali gw kepeleset dan nyaris jatoh. Sekali lagi tangan itu menyelamatkan hidup gw. Apa jadinya kalo dia gak ada? Mungkin hari ini gw terbaring di rumah sakit, menderita Mud-Syndrome…

Pokonya, pengalaman TOT lapangan kemaren bener-bener berkesan buat gw, apapun yang terjadi, gimanapun anehnya orang-orang, dan gimanapun hancurnya suasana atau jadwal yang ada. Gw suka.

Later.

Entry filed under: College, Life Lessons. Tags: .

Besok Saya Pergi!!! The Fucked-up Misunderstanding

2 Comments Add your own

  • 1. chepy  |  July 11, 2007 at 9:18 am

    Hohohoho….ngomongin Pak Jangkung ye…
    Yup betul, itulah pak Jangkung, cover sama isinya beda jauh…
    tapi istilah “don’t judge the book by its cover” itu betul, coba deh mbak ketemu orang – orang macam Dahlan Iskan (Bos Jawa Pos) dan yang lainnya, pasti jauh lebih mengagetkan dari Pak Jangkung…

    Sip tulisannya, kapan – kapan sumbang Artikel & Opini untuk RGB dunkz….

    Salam Kenal,
    chepy
    Chief Editor RGB

    Reply
  • 2. erwins  |  July 17, 2007 at 7:11 am

    dah keterima gitu lo🙂
    enak ya, bisa jadi panitia bareng cowo’nya🙂
    masih ngerasa diremehin ya ?

    suatu saat dkau akan menjalankan “sesuatu” yang bukan dari dirimu, entah itu dkau suka atau tidak🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Thank you for visiting my blog! I hope you enjoy your time here. Please forgive me for any bad words or pictures I might undeliberately put in here. Please leave some comments and thank you for coming back again.

RSS Quote of the Day

  • G. K. Chesterton
    "There is a great deal of difference between an eager man who wants to read a book and the tired man who wants a book to read."

My Tweets

Contact

Books I Love

Monthly Posts

Other Information

Click to view my Personality Profile page

Content copyrighted.


%d bloggers like this: